Potret Sukatma Atmaja Yang Dedikasikan Diri Sebagai Guru Demi Mencerdaskan Anak-anak di Kampungnya

BOGOR, (BERITASATOE.COM) – Kampung Cioray dengan sejuta cerita, menghiasi kehidupan masyarakat yang sulit terjangkau dari modernnya peradaban, di sanalah tersimpan cerita yang bermotivasi, tentang adanya seorang pahlawan tanpa jasa yang mendedikasikan dirinya demi hak anak-anak bangsa, demi kelangsungan dunia pendidikan di sebuah kampung yang terpencil di Kabupaten Bogor.

Awalnya Sukatma Atmaja merasa terpanggil hati-nya melihat sulitnya masyarakat kampung Cioray, Desa Leuwikaret, Kecamatan Klapanunggal, untuk mengenyam pendidikan. Atas motivasi tersebutlah beliau akhirnya mendirikan sebuah Madrasah Ibtidaiyah, agar sekolah agama yang beliau dirikan menjadi landasan dasar pendidikan anak-anak yang orangtuanya bernotabene sebagai petani di daerah yang terpencil dengan akses jalan yang sulit di tempuh.

Karena hal tersebut hingga pada tahun 2009 beliau dengan bermodalkan tekad yang kuat mulai membangun sekolah dengan bangunan seadanya, hari berganti dan tahun-tahun pun berlalu, hasil jerih payahnya membuahkan hasil, sekolah madrasah ibtidaiyah Hidayatul Islam kini sudah berstatus terakreditasi ‘B’ dan hak anak-anak bangsa terpenuhi di kampung Cioray hingga mereka dapat membaca dan menulis, hingga saat ini ada juga yang sampai jenjang kuliah di fakultas-fakultas besar yang berlokasi di dalam dan luar Kabupaten Bogor.

” cita-cita saya ke depannya dapat mendirikan sekolah di jenjang selanjutnya, agar anak-anak di kampung ini, tidak perlu jauh-jauh lagi melanjutkan ke MTS atau pun SMP yang lokasi terdekat berjarak sekitar kurang lebih 7 kiloan, dan harus memakai jasa ojek dengan biaya 20 ribu sampai 30 ribuan,” ucapnya, Sabtu (14/8/2021).

Masih kata dia, “selain itu, besar harapan saya bilamana pemerintahan daerah dan pusat dapat memberikan perhatian dan dukungan kepada anak-anak bangsa yang tinggal di pedesaan, karena mereka pun mempunyai hak yang sama sebagai putra daerah yang wajib mendapatkan pendidikan,” ungkapnya.

Sementara, Ridwan Hidayat selaku ketua Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Leuwikaret membenarkan bahwa Madrasah Ibtidaiyah Hidayatul Islam adalah satu-satunya sarana pendidikan yang ada di Kampung Cioray dengan sarana dan pra-sarana yang terbatas”.

Lanjutnya, selain itu ada juga beberapa sekolahan atau yayasan pendidikan di desa Leuwikaret yang sangat membutuhkan perhatian dan dukungan dari pemerintahan, dengan mirisnya kondisi gedung sekolah saat ini. Jika sarana sekolah lebih memadai, kemungkinan anak-anak murid pun akan lebih nyaman dan bersemangat dalam proses pembelajarannya,” pungkasnya. (Red)

Respon (220)

  1. This article is amazing! The way it clarifies things is truly engaging and extremely effortless to follow. It’s clear that a lot of effort and study went into this, which is truly impressive. The author has managed to make the topic not only fascinating but also delightful to read. I’m eagerly anticipating exploring more content like this in the upcoming. Thanks for sharing, you’re doing an outstanding job!

  2. Impressive work! 💡 The article is informative and engaging. Adding more visuals in your future pieces could make the content even more captivating. 📸

  3. Bravo on the article! The content is insightful, and I’m curious if you plan to add more images in your upcoming pieces. It could enhance the overall reader experience.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *